“Kok bisa cowoknya kerja di Jepang?”
“Gimana dapat kerjanya?”
“Kerjanya full time atau part time nih di Jepang?”

Jujur, aku tuh sering banget ditanyain pertanyaan di atas setiap kali cerita tentang suami yang sedang kerja di Jepang. Dan sepertinya banyak yang cukup penasaran ya dengan cara mendapatkan kerja di Jepang, ini aku buat beberapa Q&A dengan suami, semoga bisa menjawab rasa penasarannya ya 🙂

——————————————————————————————————————————————————————–

Q: Kerja di perusahaan apa di Jepang?

A: Gw kerja di Kozo Keikaku Engineering, perusahaan ini bergerak di bidang engineering consultant, awalnya sih dari konsultan struktur gedung, gempa, dan telekomunikasi. Kemudian berkembang jadi ada konsultan bisnis dan sosial juga. Dan baru-baru ini mulai ngembangin juga ke arah IoT (Internet of Things), AI (Artificial Intelligence), dan Remote Lock (ini berguna bgt buat Airbnb). Gw sendiri karena dari bidang Teknik Sipil, sekarang masuk di Department Desain Struktur.

 

Q: Kerjanya kontrak gak? Kalau iya, berapa tahun kontraknya?

A: Di sini sih gak ada kontraknya, jadi langsung karyawan aja. Di Visa sih dikasih 5 tahun ya, belum tau habis itu mau perpanjang visa atau gak (alias pulang kampong), liat kondisi Istri betah gak-nya dulu. Hahahaha.

 

Q: Gimana caranya dapat kerja di Jepang?

A: Jadi kebetulan teman gw ada yang pernah ikut job fair perusahaan Jepang di Singapura dan keterima.  di tahun berikutnya. Dan karena gw tertarik juga ke kerjaannya makanya gw coba email ke KKE, dan dari sana dari pihak KKE nyaranin untuk ikut Asean Career Fair di tahun berikutnya. Di job fair ini hampir semuanya perusahaan Jepang yang fokusnya ingin merekrut pegawai potensial dari luar Jepang. Waktu dulu sih gw hoki banget, ke Job fair ini pun di kasih subsidi sama job fairnya, jadi sekalian cari kerja sekalian jalan-jalan dah.

FYI, untuk ACF 2019 akan diadakan kembali di tanggal 26 Januari 2019 loh, mana tau ada yang tertarik untuk ikutan bisa register dan cek langsung persyaratannya di website ACF http://asean-career.com/

Di job fair ini kita harus nyiapin beberapa set CV dan dokumen lainnya (seperti transkrip nilai, ijazah, sertifikat, dan lainnya). Untuk CV tentunya dipersiapkan CV dalam bahasa Inggris ya. Dan tidak tertutup kemungkinan bahwa kita langsung melalui tahap I wawancara di job fairnya. Kemarin itu gw langsung wawancara pertama dengan perusahaan tersebut di job fair.

Dan pulang dari job fair langsung di kasih test selanjutnya juga yaitu Aptitude Test online, soalnya banyak banget, gw saranin siapin kalkulator, kalo misalkan punya 2 komputer, pake dua-duanya, 1 komputer buat ngerjain 1 komputer lagi buka excel biar cepet ngitungnya. Hahaha.

Gak lama dari itu langsung dapat info lagi dari KKE, buat Last Interview di Headquarternya langsung di Tokyo. Anehnya itu jadwalnya itu sampai 3 hari, dan ternyata 3 hari itu gak hanya interview aja, tapi kita diajak jalan-jalan Tokyo, Tour Perusahaan, dan sampai ada juga Dinner sama CEO. Tiga hari yang luar biasa banget pokoknya, dan untuk interview-nya sendiri diadakan di hari terakhir. Last Interview-nya luar biasa bikin deg-degan, jadi kita suruh duduk sendiri dan di hadapan kita selain ada CEO ada juga GM-GM lainnya sekitar 8 orang, dan secara bergiliran mereka meng-interview kita. Bahkan ada GM nya yang gak bisa bahasa Inggris, jadi harus diterjemahkan oleh orang HRD. Sesudah Interview, pulang ke Indonesia lagi deh.

Sekitar 2 minggu kemudian, gw dapet email  dari KKE yang menginformasikan bahwa gw keterima di KKE. Sisanya tinggal ngurus surat-surat CoE, dan yang lainnya deh.

 

Q: Mungkin ini pertanyaan yang paling ingin ditanyakan orang-orang, gaji dengan pengeluaran di sana bagaimana?

A: Di Jepang itu sebenarnya pengeluaran paling besar adalah tempat tinggal, nah enaknya di kantor gw, dia ngasih subsidi buat tempat tinggal, jadi lumayan terbantu banget. Kalo gaji sih, untuk bidang kerja dan pengalaman gw sendiri pastinya di Jepang lebih gede. Tapi untuk pengeluaran juga lebih besar di sini dibandingkan di Indonesia, jadi harus hemat-hemat biar bisa nabung. Makan di luar tuh mahal banget di Jepang, minimal bisa keluar 500 yen alias 60 ribuan, itu cuman dapet bento family mart isinya nasi ayam salad, bayangin kalo di Indonesia bisa buat makan 100 biji bala-bala di warteg, udah makan sampe sakit tenggorokan. Hahaha.

 

Q: Asik gak kerja di perusahaan Jepang?

A: Sebenernya kerjaannya sih asik, cumen lemburnya parah disini. Tapi sebenarnya bukan salah kantornya sih, tapi memang dunia kerja teknik sipil di mana pun lembur-lemburan. Kalo lagi Peak season bisa kerja sampe subuh, tapi kalo misalkan udah beres deadline, pulang jam 3 juga gak masalah, paling hanya ada rasa kurang enak sama temen kerja yang sibuk. Satu hal yang paling gw seneng di sini tuh, senpai (senior)-nya luar biasa baik-baik dan mau ngajarin, bahkan kalo misalkan kita nanya hal yang mereka sendiri kurang tahu, mereka sampai bantu cariin jawabannya buat kita.

 

Q: Tips atau pesan untuk yang ingin kerja di Jepang juga?

A:   Rajin-rajin belajar bahasa Jepang karena komunikasi tuh paling penting. Terus siapin mental, gak boleh sedikit-sedikit nyerah kalo disini. Pelajari juga manner orang Jepang, karena bisa jadi nilai plus buat interview. Perbanyak pengalaman biar bisa banyak cerita juga pas interview.

——————————————————————————————————————————————————————-

Oke, semoga wawancara di atas bisa memuaskan rasa penasaran kalian yang tentang pekerjaan di Jepang. Buat yang ingin tahu lebih lanjut bisa tinggalkan comment di bawah atau langsung hubungi kami via email gunawanindra0710@gmail.com / ocvianautomo@gmail.com

 

See yaa ~

One thought on “Gimana Bisa Dapat Kerja di Jepang?”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *